Sajadah Merah Pemberian Ayah
2018-02-21 16:49:53 +0700 +07

Sajadah merah itulah barang kesayangan saya, dulu sajadah ini hadiah ayah saat saya akan mondok di pesantren. Merah, entah kenapa dulu saya menyukai warna ini, dan saat ayah menghadiahi saya sajadah dengan warna merah, saya langsung kegirangan.

Kalau dihitung sajadah ini sudah menemani saya saat salat selama 19 tahun. Wow bukan waktu yang singkat, dan saya enggan menggantikan dengan yang baru, jujur ibu sudah protes berulang kali kepada saya untuk mengganti dengan yang baru. Tetap jawaban saya belum bisa berpindah ke lain hati, karena ini pemberian dari ayah.

Selama 19 tahun pernah beberapa kali hilang. Saat saya dulu mondok pernah hilang dua kali, tapi masih rejeki balik lagi, terus saat liburan mondok saya pulang ke rumah. Kebetulan saat itu bulan puasa saya salat tarawih di mesjid pulangnya masih sempat main petak umpet, nah saat main itu saya lupa meletakkan di mana. Kalau ini hilangnya sampai 3 hari baru ketemu, itu pun gara-gara pak imam masjid tau itu sajadah saya, terus dititipin ke si Ayah. Akhirnya sajadahnya balik lagi. Iyalah Ayah tau itu sajadah anaknya yang hilang, karena itu juga hadiah ayah untuk saya.

Beberapa hari yang lalu teman mondok dulu yang sekarang juga satu tempat kerja mampir ke kontrakan, karena bertepatan dengan salat lalu mereka salat di rumah saya. Mereka kaget, sambil nyelutuk “Eh, ini kan sajadah dulu pas mondok, masih di pakai aja tia”. Saya senyum aja wong saya cinta kok.

Entahlah sampai sekarang saya belum berminat mengganti dengan yang lain, suka duka banyak terlewati di atas sajadah ini. Saat salat di pondok dulu, melewati qiyamullail di Khartoum, dan insyaallah sampai saat ini selalu menemani sujud saya.

Kamu, punya barang kesayangan?